Hasrul Hasan

Reka Cipta Dalam Perspektif Kreativiti

728x90

Mematikan bara api yang masih menyala


Poso, seperti diciptakan Tuhan tidak dengan senyum. Setiap hari ada saja kabar yang membuat miris hati. Setiap waktu ada lagi yang mati. Entah karena timah panas yang terlontar dari senapan Polisi atau kelompok bersenjata, entah pula karena sebongkah bom yang merenggut nyawa. Kekerasan demi kekerasan di Poso seperti benang kusut yang sulit diurai.


waktu itu senin (22/1). Matahari belum lagi naik sepenggalah dari ufuk timur. Pagi masih dalam ketenangan, namun tiba-tiba salakan senjata memecahnya. Ratusan Polisi bersenjata lengkap, berompi antipeluru dan berkendaraan lapis baja menyerbu persembunyian kelompok bersenjata di kawasan Tanah Runtuh, Kelurahan Gebangrejo, Poso Kota, Sulawesi Tengah.

wangi udara pagi pun berganti amis darah. Seorang Polisi tewas, klo tidak salah Rony Iskandar namanya. Perwira dari Kelapa Dua, Depok, Jawa Barat itu meregang nyawa akibat tembakan di batok kepalanya. Lalu tujuh anggota Polisi lainnya luka-luka.

Hmm... yang tragis lagi, 13 warga Gebangrejo yang diidentifikasi sebagai bagian dari kelompok bersenjata yang menyerang Polisi tewas ditembak.
Dari situlah cerita kekerasan kemudian mengalir lagi di Poso. Lebih dari 20 orang warga ditangkap dan disiksa Polisi, lalu kemudian dibebaskan dengan wajah dan tubuh biru lebam. Mereka rupanya korban salah tangkap Polisi. Lalu sejumlah rumah pun hancur dan berlubang-lubang dindingnya dihantam tembakan.

Memang, saatnya sudah bara api yang masih menyala dimatikan. Tidak mungkin untuk terus hidup di antara kekerasan demi kekerasan. Atau jangan-jangan Tuhan memang menciptakan Poso tidak dengan senyuman! Rasanya tentu tidak mungkin, sebab semua agama mengajarkan kedamaian dan cinta kasih. Semoga saja pasca kontak senjata januari lalu, poso kembali damai lagi,.. tak ada lagi pertumpahan darah di bumi sintuwu marusu itu.

Reaksi:

Posting Komentar

[blogger]

Hasrul

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Diberdayakan oleh Blogger.
Javascript DisablePlease Enable Javascript To See All Widget